Thursday, August 3, 2017

Catatan Kecil Bagian 10 : Kado Ulang Tahun

Kepada Fildzah
yang rindu menulis surat untuk Abi dan Umi,
Selamat Ulang Tahun.

Sering bertanya tanya kenapa orang orang suka sekali diinget dan dirayakan ulang tahunnya. katanya itu semacam bentuk perayaan, evaluasi, dan babak baru dalam hidup. jadi, mari merayakan ulang tahun diri sendiri ini kali ini dengan bentuk syukur.

pernah les keyboard dan beberapa kali latian nge band di adjie jaman SD bahkan sampe dibelikan keyboard dan ampli yang cukup gede tapi berujung berdebu karna ga kepake. pernah juga dibelikan kamera before vlogging dan photography booming di youtube dan ig tapi berujung hanya sebatas moto aja tidak ber skill.

akhirnya di tahun ke 21 ini menemukan passion yang setidaknya skillnya cukup expert; bercerita. cerita tentang keluarga, cerita tentang adek. jadi, mari menghadiahi diri sendiri dengan skill yang terbaik yang kita miliki.

Ada beberapa titik dalam hidup fildzah yang mau fildzah bagi, mungkin buat rafdi yang stalking. atau nanti sewaktu waktu rifqi, azi, dan azzam baca hehe. Menabung tulisan, ceritanya.

titik pertama dalam hidup adalah waktu sakit waktu SMA.
sebagai anak yang gak pernah ijin sakit waktu SMP, sakit dan beberapa kali opname di rumah sakit waktu SMA itu rasanya ... kaget. Belum pernah ngebayangin tiba tiba harus sakit TBC, db, typus, dan cacar beruntun. Menyembunyikan dari temen temen karna takut di jauhin dan bilang; cuma bronkhitis, kok. bisa banget di hitung pakai jari yang tau pernah TBC, kecuali kalian yang baca ini wkwk.

ga pernah berhenti bersyukur punya Abi yang selalu siap siaga waktu sakit. yang selalu bangun dan ngambilin air hangat jam 2 pagi waktu satu satunya anak perempuannya tiba tiba nangis setiap kali sakit panas hehe. yang terlihat panik waktu di suatu malem anak perempuannya nangis sesegukan dan selimutnya udah banyak darah bekas batuk. yang gak ngebiarin anak perempuannya nangis selama di opname.

ga pernah berhenti bersyukur dikirimin Umi yang punya hati seluas samudra. yang udah jadi perawat terbaik nomor satu buat fildzah setiap kali fldzah sakit. yang sama sekali ga bales marah waktu aku selalu marah marah waktu di rumah sakit. yang dengan sabar ngeramasin rambut fildzah di kasur rumah sakit hehe. yang megang tangan  fildzah waktu tiba tiba kejang karna panas badannya naik banget waktu db. 

ga pernah berhenti bersyukur dikirimin adik adik yang menyebalkan dan lovable. yang nemenin di rumah sakit sampai ngelukis bareng disana. yang ketika udah tau dibilang jangan deket deket takut ketularan malah deket deket dan akhirnya beneran ketularan db wkwkwk. yang sakit cacar bareng berempat dan ngebikin rumah udah kayak panti anak cacar. terimakasih karna ngebuat aku gak takut dijauhin waktu lagi sakit.

biarpun orang taunya cuma sekedar fildzah yang lemah, yang endel. tapi gapapa aku ngerasa udah do my best selama SMA. yang baru balik dari rumah sakit besoknya pulang jam 5 bantuin mas sigit ngedit video buat kirana dan langsung di omelin abi wkwk. dan pulang kirana pagi pagi di omelin, lagi. yang pas uas praktek lari mati matian biar ga sampe paling akhir, padahal satu putaran rasanya nafas udah dipaksa lol.

tapi Allah mah adil, kisah senengnya juga banyak waktu SMA. Bisa ketemu temen temen yang super asik yang sampe jengukin ke RS Bondowoso, yang masih kerumah juga waktu udah pulang, bahkan sampe yang besoknya ada ulangan kimia malah jenguk orang sakit di rumah dan malah belajar bareng bareng di halaman rumah. hehe luv. Bisa dikasih kesempatan banyak ikut lomba yang fildzah suka sampai bikin mading 3d yang cuma bertiga plus cak mat wkwk. Alhamdulillah dikasih kesempatan beberapa kali menang sampai bisa ikutan upacara 17an di Grahadi, Surabaya. Bisa ngerasain debat sama Pak Tino, Pak Ketut, Pak Pur, Bu rivon, sama Bu Santi HEHE dunia memang keras, makanya kadang kita harus lebih keras dari dunia ya Pak, Bu.

suka bingung Allah baik banget ngasih keluarga, temen dan lingkungan yang baik semuaa...

titik kedua dalam hidup adalah gagal SNMPTN.
Buat aku, setiap anak pasti pingin ngebuat bangga kedua orang tuanya atau seenggaknya diri sendiri. dan menurutku lagi, masuk perguruan tinggi adalah babak pertamanya. belum pernah ngebayangin ketolak bcs dari TK sampai SMA keterima terus hehe. Padahal fase buat milih jurusannya lama bangeet buat memantapkan hati di Despro. Pernah banget pingin jadi guru TK tapi di tolak mentah mentah sama Abi.

habisnya maklum banget anaknya bego banget. UN aja nilai 4 nya ada dua. lupa deh kayaknya ga ada yang 8. kalau tolak ukur pinter dan cerdas berdasarkan mata pelajaran UN, dah kelar mah aku. Bersyukurnya punya orang tua yang terbuka pikirannya dan menganggap tiap anak punya bakatnya sendiri. yang padahal kalau bisa maksa, bakalan minta buat masuk kedokteran like anak smasa kebanyakan.
Sedih banget rasanya waktu tau ketolak dengan segala sertif keseniannya. waktu ngeliat muka sedihnya abi umik dan mereka gabisa jawab waktu diatanya anaknya sekolah dimana hehe. yang negbikin banting setir milih teknik pangan sama kesehatan masyarakat waktu SBMPTN.

Tapi lagi lagi Allah baik banget. dikasih lulus lewat Ujian Masuk Desain yang reguler. bersyukur banget karne bisa keterima setelah vakum menggambar sejak ketolak dan cuma gambar malem sebelum umdes. lebih tepatnya gambarin azi. cuma gambar satu buah apel. dan dia bilang, gambarku bagus banget lebih bagus dari gambarannya umi (ya jelaslah wkwk) dan bilang sama semua orang di rumah kalau gambaran apelnya mbak bagus. sederhana tapi bener bener ngasih spirit buat besoknya ujian dan beneran gambar apel lol.

Bersyukur lagi karna walaupun sertif mading, batik, sampai posternya ga kepake untuk lulus undangan. tapi pas kuliah beneran bikin workstation pembatik wkwkwk ya walaupun nilai C udah hamdalah bisa lulus matkul ini. tapi belakangan setelah magang bersyukur banget karna hal hal yang kulakuin di kuliahan meskipun nilainya ga semuanya bagus, tapi aku suka hehe. terimakasih abi umik yang let me chase my dreams dan semoga terwujud.

Bersyukur banget karna walaupun gak jadi guru TK, kenal BOD macem Pak Paulus yang ngajarik kalau orang jawa bukan hanya sekedar karna bisa bahasa jawa. dan mendidik anak berbudaya jawa bukan hanya dengan ngajarin dia bahasa jawa, aksara jawa, etc. bisa jadi kita menanamkan budaya jawa sama sikap sikap asli orang jawa yang santun nan sopan. sederhana tapi bikin happy buat aku yang gabisa bahasa jawa lol. Bukan, maksudnya banyak jalan buat ngewujudin motivasi dan alasan buat jadi guru TK. maximaze sama branding kids lab adalah salah duanya hehe. bersyukuur bisa bikin mainan buat azi azzam lebih dari apa yang dibayangin.

titik ketiga dalam hidup adalah kerja praktek.
Sebagai anak yang sering dikira keibuan padahal ke bocah bocahan, KP adalah fase kedua untuk jauh dari rumah setelah kuliah. momen per KP an ini bener bener ngajarin kalau gak selama kita hidup sama orang tua dan gak selamanya pilihan hidup itu nyaman.

Sebagai anak yang hidupnya kelewat manja, yang menjadikan keluarga adalah segala sumber cerita dan sumber inspirasi, jauh dari adek adek adalah salah satu hal yang paling berat. keputusan buat kp semester ini berbenturan sama kepergiannya abi sama umi berangkat haji (besok banget dan gabisa tidur), Gebyar KSE Nusantara yang padahal harusnya ikutan bantu karna kpp camp bisma, Camp 3 Bisma, sertijab KSE ITS, frs an, dsb dsb dsb. yang pada akhirnya bikin sadar kalau kita hidup harus memilih dan punya jalannya sendiri sendiri.

Untuk semua kebaikan yang udah dikasih Abi, Umi, Rafdi, Rifqi, Azi, Azzam, kesedihan karena gabisa nemenin azi azzam di rumah selama abi umik haji bukan hal yang main main buat fildzah. Ngebayangin mereka sedih karna ga ada umik dan aku ga ada disampingnya. beberapa kali ngajar waktu sosmas ataupun kpp camp dan jatuhnya malah ngerasa bersalah; kenapa bisa ada disini nemenin anak orang, bikin bahagia anak orang, padahal adeknya sendiri lagi kangen pingin main di rumah. hehe sad. disisi lain, kalau ga bisa kp sekarang, maka fildzah harus nunggu satu semester sampe satu tahun lagi buat KP. ini aja udah molor kuliahnya, gamau lebih molor lagi hehe. iya kalau kuliah biaya sendiri hmm. sebuah dilema.

tapi kan kata umik emang hidup terkadang harus memilih. ga mungkin fildzah terus terusan jadi anak anak yang nempel sama ke empat bocah itu. yang manja dan super bawel sama mereka. yang terusan terusan jadi anak perempuan kecilnya abi. yang selalu minta pendapat umik sebelum ngelakuin sesuatu. Nanti ada saatnya fildzah di jemput seseorang dan ngebangun cerita sendiri.

baik baik ya azi azzam di rumah, me love you.  

cerita yang cukup panjang tapi tidak sepanjang kasih keluarga hehe. 
cerita yang cukup banyak tapi tidak sebanyak cerita kita.

Tulisan ini didedikasin buat kedua orang tua yang paling banyak andil ngajarin fildzah buat bersyukur. gak ada kado yang lebih indah selain menumbukan beautiful mindset, kecuali keluarga. maafin karna besok belum bisa nganter abi umik berangkat. maafin belum bisa nemenin azi azzam dirumah. tetep sayang mbak aping, ya.
Pin It

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...