Monday, December 19, 2016

catatan kecil bagian (5) : Dosen wali ke dua



                H-3 kelayakan dan malah mutusin buat blogging, ntap soul haha. Bisa dibilang kangen banget nulis kayak jaman SMA, kangen mikirin mading sekolah dari minggu ke minggu. Banyak banget draft yang jadi abu semenjak kuliah… padahal nulis adalah sarana buat ngebuang beban a.k.a curhat terselubung.

                Pernah kan ngalamin rasanya stuck; gatau harus apa atau mungkin semacam saking hopeless-nya kita terlalu banyak mikir sampe kita justru wasting time dan do nothing.  Padahal kan katanya, life must go on, show must go on. Lagi mengalami fase gak semangat nugas dan diselimuti negative vibes. Semacam isi WA ke umik udah yang “mik kalo aku gak lulus matkul ini gimana ya”.

                Kudu banget ijin? Iya! Soalnya umik itu semacam dosen wali ke dua HAHAHA. Kebetulan, umik dosen disalah satu univ swasta, dosen keperawatan. Umik banyak banget belajar tentang “produk”, bener bener. Sampe kalo kemana mana, ada produk yang menurut umik bagus, dia selalu foto dan ngirim ke aku wkwk. Dari mulai kursi yang kakinya lucu sampe sandal hotel…. repeat, sandal hotel. yang nanti pasti bilang “kalo gini desain produk ya mbak ya yang bikin?”…




                kalo punya orang tua dosen, suka banget di ceritain tentang segala jenis mahasiswa, dari mahasiswa yang males tapi mau lulus sampe mahasiswa yang dibayari kuliah tapi ga pernah dateng. Pokoknya segala jenis mahasiswa diceritain. Makanya suka sensi banget kalo ada anak yang meng-generalisasi kata “dosen” yang katanya suka batalin janji semaunya dan bertindak semenanya. ya kalau ada dosen kayak gitu, jangan digeneralisasi dan nulis di sosmed dimana mana “dosen tuh” “gak kayak dosen biasanya yang”.. dan betewe, hidup dosen gak cuma di kampus aja loh. Siang sampe sore pas balik kerumah juga mahasiswanya di ceritain lagi… betewe lagi, sometimes ketika seseorang jadi guru, dia gak mesti harus lebih baik atau lebih jago dari muridnya. So, kalau bias coba hilangkan jauh jauh pikiran kayak “coba deh bu itu di suruh nge 3d bisa emang?” “emang sketsanya bapak itu bagus?” karena setauku pelatih bola itu juga belum tentu se-jago dari pemainnya. cmiiw.



                Sebenernya, umik itu semacam role model gimana orang yang semangat belajarnya ga habis habis. Which is sekarang lagi kuliah di unair dan nge kosnya bareng aku tiap hari selasa sama rabu. Padahal dulu parno banget pas mau daftar beasiswa budi-dn sampe semua anaknya disuruh bacain essaynya satu satu dan ditanyain pendapatnya hahah, dan alhamdulillahnya keterima dan umik selalu bilang kalo dia beruntung, dapet beberapa kali dana hibah penelitian beruntung, dapet beasiswa beruntung, padahal menurutku umik emang worth it ngedapetin itu semua buat segala usahanya.

                Tiap pulang kuliah bareng itu kayak semacam yang “mik masak tadi kata dosenku; udah mahasiswa S1 pikirannya masih kayak gitu” kemudian disaut “profesornya umik juga tadi bilangnya mahasiswa S3 kok pikirannya masih kayak S1” wkwk mahasiswa lyf. Sampe suatu hari umik tiba tiba nginstallin corel dan aku kayak semacam shock. Buat apa coba, orang kadang nge download lampiran diemail aja sering gagal…… 

dan she said, umik kan mau presentasi buat judul disertasinya ke prof yang belum tentu paham sama materi yang dia bawain. Soalnya basicnya keperawatan tapi ngambilnya kesehatan masyarakat. Dan apa yang umik lakuin? Yang umik lakuin adalah minta file presentasi saudara yang baru menang lomba internasional. Dan pptnya lucu karna dibuat kayak gambar-gambar lucu trus bikin orang paham intinya yang mau disampaikan. Trus umik nanya bikinnya pake apa, dijawab pake corel. Yang kemudian menginisiasi munculnya keinginan di installkan corel haha. Engga aku installin sih hehe, itu nganu text box di ms word aja umik sering bingung. Yang bahasa inggrisnya susah banget, dan selalu cerita gangerti dosennya ngomong apa dikelas tiap kali pake bahasa inggris. Tapi bahagia banget waktu nilainya 2/10 di app toefl di hp.  gila banget ga sih semangat belajarnya?

Dan anaknya malah merenung disini, sedang meng ilhami semangat ibuknya, supaya gak kalah semangatnya kuliah… random sekali postingan kali ini but its okay buat ngumpulin semangat akhir semester. 


Dan betewe mau deh setelah semester ini berakhir posting tentang cita cita baru buat jadi #positivefighter.

Pin It
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...