Monday, December 19, 2016

catatan kecil bagian (5) : Dosen wali ke dua



                H-3 kelayakan dan malah mutusin buat blogging, ntap soul haha. Bisa dibilang kangen banget nulis kayak jaman SMA, kangen mikirin mading sekolah dari minggu ke minggu. Banyak banget draft yang jadi abu semenjak kuliah… padahal nulis adalah sarana buat ngebuang beban a.k.a curhat terselubung.

                Pernah kan ngalamin rasanya stuck; gatau harus apa atau mungkin semacam saking hopeless-nya kita terlalu banyak mikir sampe kita justru wasting time dan do nothing.  Padahal kan katanya, life must go on, show must go on. Lagi mengalami fase gak semangat nugas dan diselimuti negative vibes. Semacam isi WA ke umik udah yang “mik kalo aku gak lulus matkul ini gimana ya”.

                Kudu banget ijin? Iya! Soalnya umik itu semacam dosen wali ke dua HAHAHA. Kebetulan, umik dosen disalah satu univ swasta, dosen keperawatan. Umik banyak banget belajar tentang “produk”, bener bener. Sampe kalo kemana mana, ada produk yang menurut umik bagus, dia selalu foto dan ngirim ke aku wkwk. Dari mulai kursi yang kakinya lucu sampe sandal hotel…. repeat, sandal hotel. yang nanti pasti bilang “kalo gini desain produk ya mbak ya yang bikin?”…




                kalo punya orang tua dosen, suka banget di ceritain tentang segala jenis mahasiswa, dari mahasiswa yang males tapi mau lulus sampe mahasiswa yang dibayari kuliah tapi ga pernah dateng. Pokoknya segala jenis mahasiswa diceritain. Makanya suka sensi banget kalo ada anak yang meng-generalisasi kata “dosen” yang katanya suka batalin janji semaunya dan bertindak semenanya. ya kalau ada dosen kayak gitu, jangan digeneralisasi dan nulis di sosmed dimana mana “dosen tuh” “gak kayak dosen biasanya yang”.. dan betewe, hidup dosen gak cuma di kampus aja loh. Siang sampe sore pas balik kerumah juga mahasiswanya di ceritain lagi… betewe lagi, sometimes ketika seseorang jadi guru, dia gak mesti harus lebih baik atau lebih jago dari muridnya. So, kalau bias coba hilangkan jauh jauh pikiran kayak “coba deh bu itu di suruh nge 3d bisa emang?” “emang sketsanya bapak itu bagus?” karena setauku pelatih bola itu juga belum tentu se-jago dari pemainnya. cmiiw.



                Sebenernya, umik itu semacam role model gimana orang yang semangat belajarnya ga habis habis. Which is sekarang lagi kuliah di unair dan nge kosnya bareng aku tiap hari selasa sama rabu. Padahal dulu parno banget pas mau daftar beasiswa budi-dn sampe semua anaknya disuruh bacain essaynya satu satu dan ditanyain pendapatnya hahah, dan alhamdulillahnya keterima dan umik selalu bilang kalo dia beruntung, dapet beberapa kali dana hibah penelitian beruntung, dapet beasiswa beruntung, padahal menurutku umik emang worth it ngedapetin itu semua buat segala usahanya.

                Tiap pulang kuliah bareng itu kayak semacam yang “mik masak tadi kata dosenku; udah mahasiswa S1 pikirannya masih kayak gitu” kemudian disaut “profesornya umik juga tadi bilangnya mahasiswa S3 kok pikirannya masih kayak S1” wkwk mahasiswa lyf. Sampe suatu hari umik tiba tiba nginstallin corel dan aku kayak semacam shock. Buat apa coba, orang kadang nge download lampiran diemail aja sering gagal…… 

dan she said, umik kan mau presentasi buat judul disertasinya ke prof yang belum tentu paham sama materi yang dia bawain. Soalnya basicnya keperawatan tapi ngambilnya kesehatan masyarakat. Dan apa yang umik lakuin? Yang umik lakuin adalah minta file presentasi saudara yang baru menang lomba internasional. Dan pptnya lucu karna dibuat kayak gambar-gambar lucu trus bikin orang paham intinya yang mau disampaikan. Trus umik nanya bikinnya pake apa, dijawab pake corel. Yang kemudian menginisiasi munculnya keinginan di installkan corel haha. Engga aku installin sih hehe, itu nganu text box di ms word aja umik sering bingung. Yang bahasa inggrisnya susah banget, dan selalu cerita gangerti dosennya ngomong apa dikelas tiap kali pake bahasa inggris. Tapi bahagia banget waktu nilainya 2/10 di app toefl di hp.  gila banget ga sih semangat belajarnya?

Dan anaknya malah merenung disini, sedang meng ilhami semangat ibuknya, supaya gak kalah semangatnya kuliah… random sekali postingan kali ini but its okay buat ngumpulin semangat akhir semester. 


Dan betewe mau deh setelah semester ini berakhir posting tentang cita cita baru buat jadi #positivefighter.

Pin It

Sunday, June 19, 2016

3 IN 1 EDUCATIVE TOYS



Jaman sekarang, anak kecil udah pada dibolehin pegang hape loh. Sedangkan kita, anak generasi 90an atau bahkan generasi ayah dan ibu kita, main snake xenzia di hape nokia jadul senengnya bukan main. Jaman sekarang anak umur 8 tahun udah zombie addict, bisa banget seharian main plant vs. Zombie. Anaak umur 3 tahun udah bisa banget buka youtube sendiri dan liat kartun kesukaan dia. Sometimes aku ngerasa kalau dunia berkembang terlalu cepat.

            Sebenernya kita sadar gak sih kalau ada dampak negatif yang dihasilkan waktu anak kecil main game ataupun gadget? Dari mulai radiasi karna kontak sama hp yang terus menerus sama kemungkinan ansos karnena kebiasaan main game. efek negatif ini berbanding terbalik sama permainan konvensional yang sering dimaininkita dulu. Karena permainan konvensional iu menuntut komunikasi dan juga interaksi antara penggunanya.

            Nah, kabar baiknya adalah ada permainan edukatif yang menjawab semua kesenjangan itu. Yap ! MAXIMAZE ! apasih itu maximaze ? 




Maximaze adalah sebuah mainan edukatif yang terbuat dari kayu ini berkonsep 3 in 1, yaitu menggabungkan 3 mainan dalam satu produk. 3 permainan ini antara lain permainan maze, puzzle dan dakon atau congklak. Maximaze sendiri dibuat karena kurangnya minat anak terhadap permainan konvensional. Isu yang berkaitan tentang gadget addict pada anak juga menjadi landasan dibuatnya produk ini. Jasi pas banget kan, karna permainan ini bisa dimainkan lebih dari satu orang.

Produk maximaze sendiri juga melestarikan mainan tradisional yang jarang ditemui yaitu congklak atau istilah lain yang biasa kita kenal dengan dakon. Permainan andalan dari Maximaze sendiri adalah permainan maze, permainan maze ini merupakan permainan labirin 3 dimensi yang memiliki pion yang dijalankan dengan banyaknya lemparan dadu. Kelebihan dari permainan maze ini adalah dengan adanya tembok-tembok labirin yang dapat disusun berdasarkan keinginan para pemain sehingga anak tidak cepat bosan. Selain itu terdapat pula beberapa rintangan yang harus dilalui seperti pasir hisap atau kilatan petir yang ngebuat permainan ini semakin menarik. 

Mainan berukuran 29x40 dengan ketebalan 10 cm ini memiliki buku petunjuk penggunaan yang mempermudah pemain untuk memainkan Maximze dengan bimbingan orang tua. Mengusung tema cerita rakyat, membuat produk ini memiliki nilai lebih. Maximaze hadir dengan 3 seri tema cerita rakyat (Timun Mas, Sura Baya, dan Si Kancil). Buku petunjuk memiliki bonus cerita rakyat yang dapat dibaca oleh anak maupun dibantu orang tua. 

Proses pembuatan produk Maximaze sendiri dibuat seluruhnya oleh Mahasiswa ITS yang beranggotakan tujuh orang. Dimulai dari proses pemotongan kayu, pembuatan arena maze, pembuatan dakon hingga roses penggabungan produk serta finishing produk dilakukan sendiri oleh mahasiswa di bengkel jurusan Desain Produk Industri. Hal ini juga menjadi suatu kelebihan tersendiri karena produk maximaze merupakan produk yang dibuat langsung oleh mahasiswa. Sehingga dalam satu produk, konsumen memiliki banyak keuntungan diantaranya terdapat 3 permainan sekaligus, ikut melestarikan permainan tradisional dakon, mengenalkan cerita rakyat indonesia pada anak, melatih tumbuh kembang pola interaksi anak karena permainan dapat dimainkandalam satu kelompok serta turut mendukung industri kreatif Indonesia.









Maximaze diharapkan dapat menjadi alternatif permainan konvensional yang baru bagi anak. Sehingga anak tidak kecanduan game pada smartphone. Produk ini juga diharakan dapat menjadi alat peraga edukatif untuk anak Sekolah Dasar. Jadi tunggu apa buat mikir dua kali ?

Instagram : maximaze.id
Facebook : Maximaze
CP : fildzah (085231889779)
Pin It

Thursday, April 28, 2016

Catatan kecil bagian (4) : Pengkaderan



“pengkaderan adalah proses, cara, perbuatan mendidik, atau membentuk seseorang menjadi kader.” (KBBI)

 
Dalam banyak hal dalam hidup, saya selalu bertanya “kenapa harus” “kenapa begini” dan “kenapa begitu”. Buat saya, segala sesuatunya harus punya alasan yang jelas. Kecuali; cinta. #ea #canda kok. Saya terlalu sering mikir, sampai sampai saya suka mikir, nyamuk kalo tidur dimana ya.

Setelah saya masuk kuliah, saya merasa punya banyak kosakata baru. “Pengkaderan” dan “esensi” adalah salah duanya. Kalau dilihat dari artinya sih, seharusnya pemahaman pengkaderan itu adalah proses seumur hidup. Karena perbuatan mendidik dan dididik itu terjadi selama hidup kita, bukan?

bukan, inti dari tulisan ini bukan tentang bagaimana tata cara pengkaderan yang baik. Karena buat saya, hal semacam itu adalah yag relatif bagi tiap orang. Bukankah sebagus apapun sebuah sistem selalu ada orang yang akan mencela? Duh rek, kos kosan aja ga ada yang sempurna, apalagi sistem pengkaderan #jayus #jayusbanget.

saya bakalan nyoba bahas tentang esensi pengkaderan buat saya pribadi, garis bawahi lagi ya, menurut saya a.k.a opini. Dulu suka banget tuh ditanyain “esensi pengkaderan itu apa sih?”. Dulu, jaman pengangkatan saya dengan bangganya menjelaskan tentang apa aja yang saya dan teman teman dapat selama proses pengkaderan, dengan bangga saya ceritakan tentang bagian sistem pengkaderan yang buat saya wow.

Belakangan, saya baru sadar bahwa semua jawaban saya itu salah.

Belakangan, saya baru sadar esensi pengkaderan bukan terletak pada saat kita di kader, bukan pada saat euforia pengangkatan, dan bukan pula saat kita mendapatkan status warga desain.

Saya baru sadar bahwa esensi pengkaderan adalah proses setelah dikader. Jadi, barangkali, berhasil atau tidaknya suatu pengkaderan itu dilihat dari setahun dua atau bahkan tiga tahun berikutnya. Apakah masih sama seperti dulu, karena katanya waktu membuat segalanya tak lagi sama. 

Setaun berikutnya apa kita masih punya SOB yang sama? Setaun berikutnya, apakah kita masih punya semangat yang sama? Setaun berikutnya, apakah kita sudah benar-benar paham tentang kepeduliaan terdahap yang-katanya-teman? Setaun berikutnya, apa kita sudah menghilangkan kebiasaan adjudegment tanpa bertanya-langsung pada yang bersangkutan? Setaun berikutnya, apakah kita sudah berhenti ngerasani dan mulai membantu seseorang yang susah membaur? (kita? Aku deng. Itu aku lagi nanya sama diriku sendiri .____.)

Hehe jadi kalau ada pertanyaan pengkaderannya berhasil atau enggak; barangkali tiap orang punya jawaban masing-masing ya.

Dari sudut kamar di Gang 3C 67,


Tong kosong yang nyaring bunyinya
Pin It
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...