Tuesday, May 12, 2015

Gagal-snmptn



tahun lalu,  aku (juga) pernah nangis-nangis dan ngerasain kegagalan pertama dalam hidup. Tau apa yang paling bikin sedih? Sebenernya satu-satu alasan kenapa harus sedih adalah; gagal bikin orang tua tersenyum di tahap ini. Hal sedih selanjutnya adalah waktu orang tua tetep tersenyum  sekalipun tau anaknya sudah gagal. Itu nyes banget di hati.

Tau apalagi yang bikin kegagalanku lebih parah? Dulu waktu gagal snm, banyak orang yang justru balik nanya “loh kok bisa fil?” “Bercanda yaa” “loh iyata fil?” “loh sertifikatmu gak dimasukan ta nduk?”.  yaa menurut nganaa gimana? Menurut bapak/ibu gimanaa? Bayango tala wes ketolak sek di tanyain kayak gitu :)))

Oke mari kita mulai evaluasinya ya;

               Waktu aku gagal dulu, ayahku bilang “coba sekarang di evaluasi. Kira-kira mbak yang kurang itu belajarnya, doanya, sedekahnya apa gimana”. 

Katanya, ketika kita pingin sesuatu, kita harus meminta kepada Yang Maha Memberi. Allah itu Maha Mendengar, gimana kita mau dikasih kalau kita gak pernah minta? Gimana kita mau dikasih kalau kita dengan sombongnya percaya bahka kita bisa tanpa bantuanNya? The power of doa itu bener-bener ngebuat segala yang gak mungkin jadi mungkin loh. Serius.

Kedua, sedih gak hasil belajarmu selama tiga tahun yang tertulis di raport  itu gak kepake? Sedih gak semua sertifikatmu yang kamu kumpulin –untuk-bekal-snmptn- juga sia-sia? Kalau kamu sedih, ingeto waktumu tinggal sebulan kurang. Maksimalin belajarmu. Jangan biarin nyesel-dibelakang itu dateng buat yang kedua kalinya :’)

Sekarang pas udah masuk ke bangku kuliah hampir setahun, semacam lucu aja kalau flashback. Banyak temenku yang justru lolos despro padahal awalnya mereka pengen arsi, pwk, interior dsb dsb. Nah aku? Aku yang bener-bener pengen malah gak keterima. Ada yang udah keterima tapi masih pengen nyoba lagi di jurusan lain? Banyaaak. Nah aku? Dulu pas sbm udah melupakan buat masuk jurusan desain gara-gara putus asa ketolak snmptn......... tapi alhamdulillah ditakdirkan buat berjodoh sama jurusan ini.

Maksudku, ternyata Allah sudah menyiapkan banyak cerita buat masing-masing orang. Jadi, seandainya kamu punya pilihan kedua dalam milih jurusan, janjilah pada dirimu sendiri bakalan tetap sungguh sungguh di jurusan kedua yang kamu pilih itu. Jangan biarin satu tahunmu itu sia-sia. Karena............ kuliah itu berat dan mahal, apalagi kalo dari hati udah gak minat.

Kita, yang pernah gagal snmptn, pernah dipaksa diantara dua pilihan; menaikkan kualitas belajar atau menurunkan grade pilihan kita. 

Tapi percaya lah dek, kuliah dimanapun kamu, jurusan apapun kamu, ketika kamu tetep bersungguh-sungguh ngejalaninnya, kuliahmu tetep berkualitas. Catat ya baik-baik; ketika kamu kuliah, yang kamu butuhin bukan univ ataupun jurusan beken, tapi kesungguhanmu buat ngejalanin kuliah itu yang penting, itu yang mahal. 

Kita, yang pernah gagal snmptn, bakalan dikasih kesempatan buat bersabar lebih banyak, berdoa lebih sering, dan belajar lebih maksimal lagi. 

Kita, yang pernah gagal snmptn, bakalan dikasih kesempatan untuk berbahagia lebih, bersyukur lebih, memaknai lebih daripada yang lain waktu kita berhasil.

jadi buat siapapun kalian yang sekarang gagal, cepatlah bangkit untuk segera membanggakan kedua hati orang tua kita. Aku tau berat. Banget. Karena point penting yang harus kita sadari adalah hidup akan terus berjalan; gak peduli kamu lagi sedih atau seneng. Yakan?

Oke, kenyataan gak seindah tulisan ini. Hidup pun gak semudah kata-kata mario teguh. Tapi yang namanya pejuang tetap harus berjuang, bukan?


Dari-yang-juga-pernah-gagal
Pin It
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...