Tuesday, January 20, 2015

penting dan baik

"Baik Jadi Orang Penting, Tapi Lebih Penting Jadi Orang Baik"

          semua orang mungkin pernah berkeinginan buat jadi orang penting. lihat aja mereka-mereka yang berebut buat jadi presiden dan petinggi-petinggi negara. atau sekedar yang sibuk jadi petinggi di organisasi, paguyuban, atau komunitas mereka masing-masing.  

        kadang nyenengin sih jadi orang penting. dicari banyak orang, gak punya banyak waktu buat galau karena sibuk abiz pake z!, dikenal tanpa perlu mengenalkan diri, gak kudet daaan bisa membantu banyak hal buat orang banyak. nyenengin banget lah karena ntar semua keringetmu akan kebayar ketika acara atau hal yang kamu lakuin sukses!

tapi,
  
            untuk semua hal yang sudah saya alami selama 19 tahun lebih, ternyata ada yang menyenangkan lebih dari menjadi orang penting.

         buat saya pribadi sih, kadang kita terlalu sibuk sama "kegiatan luar" kita sampai-sampai kita sendiri lupa sama yang ada di sekitar kita sendiri. artinya, terkadang kita terlalu sibuk untuk berusaha jadi penting dihadapan orang lain jadi baik dihadapan guru/ dosen/senior/ temen-temen kita sendiri. sampai-sampai kita lupa jadi baik buat orang di sekitar kita.
       seseorang mengajarkan saya bahwa; orang baik itu bukan selalu orang yang kelihatannya baik. bahkan, orang yang penampilannya lebih buruk, ucapannya lebih kasar, ataupun pengetahuannya kurang daripada kita belum tentu lebih buruk dari kita. bisa jadi kita yang harusnya banyak belajar dari mereka. 

         kalo menurut pengalaman saya pribadi sih ya, saya juga sering lupa menjadi baik buat keluarga saya sendiri. maka dari itu, sekarang saya lagi belajar banget buat mendahulukan apa yang memang harus dipentingkan (baca:ortu). contoh simple aja waktu saya lebih milih buat nugas daripada aktivitas lain. bukan karena saya ngejar IP yang bagus. toh sapa juga sih yang suka duduk lama-lama dengerin dosen hm. bukan juga kaum apatis. toh sapa juga sih yang mau lari dari temen-temen sendiri.  yaa ini cuma sekedar masalah tanggung jawab saya sama orang tua saya yang udah susah payah buat bayarin ukt saya. gak peduli mereka bakal tau apa enggak saya titip absen hari ini, gak peduli sengebosenin apapun matkul umum, ini tetep jadi tanggung jawab saya di perantauan.

           maka dari itu semua, liburan jadi momen yang berharga buat saya. buat belajar seeanggak menghargai apa yang udah dilakukan ortu.

apasih gunanya kita ngebantu orang banyak, jadi orang penting yang berguna buat komunitas, paguyuban, negara dsb, tapi-lupa-dengan-apa-yang-sebenarnya-lebih-penting. 

apa gunanya kita dikenal baik tapi eh sama ortu atau keluarga sendiri hmmm..... (isi sendiri).  

kapasitas saya jadi baik buat orang tua saya aja belum  saya penuhin, duh apalagi mikirin buat jadi orang penting 
lebih lebih buat jadi orang yang kelihatannya baik didepan situ. 

no offense yaaa buat sapapun yang baca. toh dari jaman awal bikin blog ini juga aku udah sering bikin tulisan tentang opini sampe dikatain titin tukang mikir. jadi ya plis jangan ke-ge-er-an kalau pas temanya nyerempet dikit sama kehidupan situ :( cuma sekedar nulis kok karena seseorang udah berhasil ngebuka pemikiran saya bahwa ada yang lebih menyenangkan daripada menjadi penting. dia ngajarin saya kalau semua itu gak sebatas apa yang kita lihat dan kita dengar, kita harus belajar buat buka pikiran kita. owkay, beda pendapat itu udah biasa, ga perlu debaat. selamat malam!


bonus !
Seorang yg bijak sewaktu ditanya Apakah yang Paling Membingungkan di Dunia ini ?

Beliau menjawab : Manusia. Karena dia mengorbankan kesehatannya hanya demi uang; Lalu dia mengorbankan uangnya demi kesehatan. Lalu dia sangat khawatir dengan masa depannya, sampai dia tidak menikmati masa kini; akhirnya dia tidak hidup di masa depan atau pun di masa kini; dia hidup seakan-akan tidak akan mati, lalu dia mati tanpa benar benar menikmati apa itu "Hidup".

Pin It
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...