Tuesday, May 12, 2015

Gagal-snmptn



tahun lalu,  aku (juga) pernah nangis-nangis dan ngerasain kegagalan pertama dalam hidup. Tau apa yang paling bikin sedih? Sebenernya satu-satu alasan kenapa harus sedih adalah; gagal bikin orang tua tersenyum di tahap ini. Hal sedih selanjutnya adalah waktu orang tua tetep tersenyum  sekalipun tau anaknya sudah gagal. Itu nyes banget di hati.

Tau apalagi yang bikin kegagalanku lebih parah? Dulu waktu gagal snm, banyak orang yang justru balik nanya “loh kok bisa fil?” “Bercanda yaa” “loh iyata fil?” “loh sertifikatmu gak dimasukan ta nduk?”.  yaa menurut nganaa gimana? Menurut bapak/ibu gimanaa? Bayango tala wes ketolak sek di tanyain kayak gitu :)))

Oke mari kita mulai evaluasinya ya;

               Waktu aku gagal dulu, ayahku bilang “coba sekarang di evaluasi. Kira-kira mbak yang kurang itu belajarnya, doanya, sedekahnya apa gimana”. 

Katanya, ketika kita pingin sesuatu, kita harus meminta kepada Yang Maha Memberi. Allah itu Maha Mendengar, gimana kita mau dikasih kalau kita gak pernah minta? Gimana kita mau dikasih kalau kita dengan sombongnya percaya bahka kita bisa tanpa bantuanNya? The power of doa itu bener-bener ngebuat segala yang gak mungkin jadi mungkin loh. Serius.

Kedua, sedih gak hasil belajarmu selama tiga tahun yang tertulis di raport  itu gak kepake? Sedih gak semua sertifikatmu yang kamu kumpulin –untuk-bekal-snmptn- juga sia-sia? Kalau kamu sedih, ingeto waktumu tinggal sebulan kurang. Maksimalin belajarmu. Jangan biarin nyesel-dibelakang itu dateng buat yang kedua kalinya :’)

Sekarang pas udah masuk ke bangku kuliah hampir setahun, semacam lucu aja kalau flashback. Banyak temenku yang justru lolos despro padahal awalnya mereka pengen arsi, pwk, interior dsb dsb. Nah aku? Aku yang bener-bener pengen malah gak keterima. Ada yang udah keterima tapi masih pengen nyoba lagi di jurusan lain? Banyaaak. Nah aku? Dulu pas sbm udah melupakan buat masuk jurusan desain gara-gara putus asa ketolak snmptn......... tapi alhamdulillah ditakdirkan buat berjodoh sama jurusan ini.

Maksudku, ternyata Allah sudah menyiapkan banyak cerita buat masing-masing orang. Jadi, seandainya kamu punya pilihan kedua dalam milih jurusan, janjilah pada dirimu sendiri bakalan tetap sungguh sungguh di jurusan kedua yang kamu pilih itu. Jangan biarin satu tahunmu itu sia-sia. Karena............ kuliah itu berat dan mahal, apalagi kalo dari hati udah gak minat.

Kita, yang pernah gagal snmptn, pernah dipaksa diantara dua pilihan; menaikkan kualitas belajar atau menurunkan grade pilihan kita. 

Tapi percaya lah dek, kuliah dimanapun kamu, jurusan apapun kamu, ketika kamu tetep bersungguh-sungguh ngejalaninnya, kuliahmu tetep berkualitas. Catat ya baik-baik; ketika kamu kuliah, yang kamu butuhin bukan univ ataupun jurusan beken, tapi kesungguhanmu buat ngejalanin kuliah itu yang penting, itu yang mahal. 

Kita, yang pernah gagal snmptn, bakalan dikasih kesempatan buat bersabar lebih banyak, berdoa lebih sering, dan belajar lebih maksimal lagi. 

Kita, yang pernah gagal snmptn, bakalan dikasih kesempatan untuk berbahagia lebih, bersyukur lebih, memaknai lebih daripada yang lain waktu kita berhasil.

jadi buat siapapun kalian yang sekarang gagal, cepatlah bangkit untuk segera membanggakan kedua hati orang tua kita. Aku tau berat. Banget. Karena point penting yang harus kita sadari adalah hidup akan terus berjalan; gak peduli kamu lagi sedih atau seneng. Yakan?

Oke, kenyataan gak seindah tulisan ini. Hidup pun gak semudah kata-kata mario teguh. Tapi yang namanya pejuang tetap harus berjuang, bukan?


Dari-yang-juga-pernah-gagal
Pin It

Tuesday, April 21, 2015

halo, ipa dua


Ujian Nasional.


Hai, selamat malam 33 manusia extraordinary dengan karakter yang berbeda :)

Buat aku, yang namanya UN itu selalu punya cerita tersendiri. 

oke wait. postingan ini bisa jadi terlalu banyak, jadi siapkan 10-15 menitmu ya kalau mau baca . udah ku bonusin foto ko biar ga bosen . kalau males, scroll aja liat foto -foto sama paragraf terakhirnya ^^

Dua tahun lalu....

waktu UN kita ngabisin waktu liburan bareng di papuma. Waktu jaman masih ada bioter wkwk. Waktu itu kita lagi bahagia-bahagianya, waktu kita masih menatap indahnya dunia sebagai anak SMA yang bebannya cuma sekedar ulangan-tugas-eskul, belum kepikiran yang namanya k u l i a h. Dengan bahagianya kita main di halaman rumahnya neny waktu itu,  dengan bahagianya ibe bawak lari bendera kebanggaan kita di pinggir pantai, dengan bahagianya kita nguburin adet di pasir sampe dia kelilipan dan bingung bersihinnya wkwk dan dengan bahagianya pula uden afan lady adet mainan sama ombak kayak anak gaperna ke mandi :’)


betapa bangganya kita sama bendera hitam kuning itu
wajah belum kenal un-snmptn-sbmptn-mandiri
sekarang masih bisa kayak gini?


Setahun lalu....


kebahagian kita perlahan hilang, berubah jadi ketakutan. Takut-takut kita gagal UN. Dan pada akhirnya semua ketakutan itu emang harus kita hadapin, mau-gak-mau. Aku inget banget lady nangis habis UN matematika. Dan dengan bodohnya aku milihin kartu UN kalian di meja, kusimpen dan tiap orang punya satu halaman sendiri. Trus kalian inget gak kita ke situbondo bareng? dari yang naik helikopter sampe kita dikejar-kejar pengawasnya udah kek buron aja. Aku inget juga betapa akurnya ceil sama husni yang main game bareng sampe tengah malem :3

maafkan laptop rusak dan........fotonya di laptop :'''


Sekarang ?


Entah aku harus berbahagia  atau takut. Sekarang aku Cuma bisa ngeliatin foto-foto kalian di albumku. Dan fyi, buat yang kartu meja UNnya gak di aku, halamannya dari dulu tetep kukosongin walaupun sekarang absen kalian aku udah mulai lupa. Emang waktu ngebuat segala sesuatunya gak lagi sama.


 Lagi jaman-jamannya rame UN, bahkan smasa-pun punya ig. yang ada, sekarang kita lagi menghadapi kenyataan bahwa: “hidup gak seindah jaman SMA”. Sekarang, kita lagi menghadapi kenyataan bahwa masing-masing dari kita punya mimpi, punya tujuan hidup, udah makin tua, dan harus mulai menjalani yang namanya pengorbanan-pengorbanan hidup. Nyenengin pas SMA, ya gak?

Kalau ditanya, ada yang berubah gak fil sama texas sekarang ?

Jawabannya adalah ; b a n y a k.

Inget gak jaman deka galau-galau tentang grady di kelas? Sekarang siapa sangka dia justru se kampus dan makin sering jalan-jalan sama grady, akhirnya gak LDR lagi ya dek? Eh malah adet yang LDR, duh wkwk! Hanin mah sama masnya gak berubah, tetep tentrem. Dan jangan lupa ya nin kata-kata kita dulu; “jangan lupa undangan buat texas”. fitri yang dulu suka barang olshop, eh sekarang udah punya olshop aja. Inget gak kalau hasbi suka bilang hilda kayak tante-tante? Eh sekarang rambutnya udah lurus aja. Vika sama lady juga udah kerudungan. banyak deh berubahnya, yang jelas azam sekarang tambah ndut tambah lucu re, makanya ayo main ke rumah lagi ^^
 

Dulu, waktu awal kuliah, aku suka inget jaman-jaman kita awal jadi 11 IPA 2 dulu. Hayo ngaku yang dulu awalnya bilang kelasnya sepi dan suka bandingin sama kelas lain siapaaa wkwk?

Haha adaptasi emang gak gampang. Dan sekarang sampai detik ini-pun setelah satu semester berlalu, aku masih menyebut semua ini dengan adaptasi. Gimana ya, aku udah ngerasa nyaman sama texas. Dan ketika semua lingkungan dan teman-temanku berubah, aku ngerasa ada yang hilang dari kebiasaan lamaku. Temen seperjuangan kayak kalian itu pas; gak lebih gak kurang. Dari yang  licik sampe gampang teraniaya-pun ada. mana bisa aku move-on dari kalian hm.


Tapi,

Tapi,

Tapi,


Pada akhirnya, semua ketakutanku sama yang namanya adaptasi itu harus tak hadepin. Ya aku emang harus menerima kenyataan bahwa; bakalan susah nyari temen kayak kalian. gak ada gantinya. Ya aku emang harus menerima kenyataan bahwa; ya semua masa itu udah lewat. coba liat cuplikan masa-masa yang udah lewat ini:

yang suka ngerjakan lukisan sampe malem mana suaranyaaaa?
ga paham :(

"yang penting sya beri warna berbeda"
makasi bangettt :')
cuma kalian yang berhasil buat ngehasut aku teriak teriak gitu :')
inget?
terimakasih buat buken yang extraordinary banget :")
hahaha :')
pelopor selfie cowok sebelum akhirnya diikuti kelas lain
ehm
deka :')
 longlast sampe sekarang
ciwi ciwi texaas
INGET GAAK ? yang lain belom pada ganti mading kita udah semangat bangettttttt rilis mading ke dua wkwk
inget gak ? sekarang udah full keisi 34 dan kadang kalau kangen, suka kubaca sebelum tiduuur
inget gak ? pas aku ngajak motongin kertas ada yang bilang "ini gak kebanyakan ta?" dan eh malah kurang banyak wkwk
bangga sama kalian! IMPOSSIBLE IS NOTHING !
HAYOOO sapa yang gak ada di foto ini?
terharu banget liat foto ini :')
tapi,
pada akhirnya yang aku bawak dari kalian adalah; semangatnya. yang bener-bener ngeyakinin aku kalau impossible is nothing itu kalian. dan motto itu jadi motto hidup waktu nulis CV , motto dikamar, dan yang lain lain. kalian juga pasti ada yang gitu kan? apalagi pas desperate nugas. yang di inget ya itu. semangat kalian juga yang tak bawak kalau lagi capek kuliah. semangat yang katanya mau ketemu bertahun tahun lagi, semangat buat ketemu pas udah sukses, semangat sukses bareng.  jadi aku gak boleh males-malesan supaya semangat-semangat kita semua itu jadi kenyataan.

dan,
maaf buat kemaren pas left wa. jujur aku lagi lelah, zerius rek kuliah ndek desain gak gambar tok serius rek gak gampang, tanyak tuh uden. sekali lagi maaf yaa, makasih kalian masih care :')

jadiii,
terimakasih buat impossible is nothingnya, jangan lupa kita harus semangat ngejalanin apapun yang kita jalanin sekarang. supaya ; semangat semangat kita buat meraih sukses bareng dan bertemu lagi dalam keadaan sukses bisa jadi nyata :)
kangen rek, serius de u__u


Pin It

Sunday, April 5, 2015

dear you, kesayangan.


Selamat malam, kesayangan.
Rafdi Dhiya Ulhaq,
Rifqi Dhiya Ulhaq,
Mumtazi Dhiya Ulhaq,
Dan
Muazzam Dhiya Ulhaq.

               Terkadang menjadi tua itu menyebalkan. Sama nyebelinnya kayak kalian berdua (baca: rafdi, rifqi). Makin tua makin lupa sama mbaknya sendiri, huh. Sering sih mikir, kalau bisa aku punya adek yang kecil terus aja, gausa tambah gede, biar imut sama lucunya abadi. Tapi sayangnya itu gak mungkin. Menua itu keharusan bukan pilihan. Makin tua, di umur yang udah mau kepala dua ini makin sadar aja kalau buat kumpul lengkap sama kalian berempat itu susah.

Kayake adekmu itu berharga banget ya buat kamu fil? | hehe iya...

               mungkin gak ada yang paham betapa sayangnya-aku-sama-kalian-berempat. Ya aku berharapnya sih, someday entah kapan waktu kalian nge-search nama kalian di google, kalian bakalan nemuin artikel ini. Semoga ada di baris paling atas, semoga. Supaya kalian paham kalau ada perempuan yang bener-bener sayang sama kalian. Sekalipun kalian udah ribuan kali bilang kalau kalian gak sayang dan gak kangen aku.

               Kalian berempat itu semacam paket kado spesial dari Yang Maha Segalanya. Aku pernah bermimpi jadi pengajar muda, jadi guru, jadi segala-gala yang pernah aku impikan. Tapi ternyata, kalian itu lebih segala-gala buat aku. Buat apa aku baik di depan orang tapi sama adek sendiri aja gak ada waktu.
              
               Aku mungkin gak pernah ngepost foto waktu gendong kalian, aku mungkin gak pernah histeris waktu liat kalian semacam bilang “ih lucunya” “aku pengen deh punya adek gitu”, atau hal hal lain yang terlalu pasaran. Tapi, aku bakalan dengan senang hati gak ikut oprec salah satu acara hits kampus yang hampir semua temenku ikut oprec; supaya liburku aman, bisa lebih lama fullteam bareng kalian.

               Tapi,
Tapi,
Tapi,

nanti suatu hari. Nanti ribuan hari lagi,  kalian bakalan nemuin dunia baru waktu kalian beranjak dewasa. Kalian bakalan nemuin orang-orang baru, kesibukan baru, impian yang baru, kisah hidup yang baru. Dan ketika semua gak lagi sama kayak sekarang, mungkin suatu hari kalian bakalan dengan mudah bilang “emangnya mbak siapa?” “mbak gak berhak ngatur aku.” dan semacamnya. It’s okay kalau ini terlalu drama, tapi bukannya ini pernah terjadi walaupun bukan diantara kita.

               Jadi, aku berharap waktu aku nulis ini, belasan atau puluhan tahun lagi waktu kita ada masalah, aku berharap gak ada kejadian itu. hm, sayangnya mbakmu ini mungkin gak sebesar abi sama umi. Hak-nya mbakmu pun gak sebesar abi umi. Apalah arti m-b-a-k buat kamu.
               Dulu sih, kamu pernah marahin mbak cuma gara-gara mbak main hape pas nemenin kamu nge game. Kamu juga pernah kebingungan minta maaf waktu mbak marah besar ke kamu waktu kamu baca buku diary nya mbak. Pun kamu pernah jadi orang pertama yang meyakinkan kalau mbak bisa masak, ada yang nunggu masakannya mbak. Tapi kamu juga orang yang paling depan ngehina mbak gak bisa motoran. Pun kamu juga pernah jadi orang yang nungguin supaya mbak pulang kampung cepat.
              
               Susah disebutin satu-satu disini. Lagian kalian mana inget juga. Bukannya kalian lebih berharap punya kakak cowok yang bisa diajak ngegame, diajak liat film, bisa donlotin film, bisa di ajak liat film yang pukul2an, bisa main perang-perangan dsb dsb daripada dapet mbak yang hobbynya ngomel mulu tiap hari, kalau ngambek gak ketulungan, suka maksa minta temenin kalau takut, dsb dsb.

               Ah, udahlah.
               Kalian kan selalu bilang gak sayang sama mbak.

               Kenapa endingnya jadi bete gini wkwk.




               Hm.
Pin It

Tuesday, January 20, 2015

penting dan baik

"Baik Jadi Orang Penting, Tapi Lebih Penting Jadi Orang Baik"

          semua orang mungkin pernah berkeinginan buat jadi orang penting. lihat aja mereka-mereka yang berebut buat jadi presiden dan petinggi-petinggi negara. atau sekedar yang sibuk jadi petinggi di organisasi, paguyuban, atau komunitas mereka masing-masing.  

        kadang nyenengin sih jadi orang penting. dicari banyak orang, gak punya banyak waktu buat galau karena sibuk abiz pake z!, dikenal tanpa perlu mengenalkan diri, gak kudet daaan bisa membantu banyak hal buat orang banyak. nyenengin banget lah karena ntar semua keringetmu akan kebayar ketika acara atau hal yang kamu lakuin sukses!

tapi,
  
            untuk semua hal yang sudah saya alami selama 19 tahun lebih, ternyata ada yang menyenangkan lebih dari menjadi orang penting.

         buat saya pribadi sih, kadang kita terlalu sibuk sama "kegiatan luar" kita sampai-sampai kita sendiri lupa sama yang ada di sekitar kita sendiri. artinya, terkadang kita terlalu sibuk untuk berusaha jadi penting dihadapan orang lain jadi baik dihadapan guru/ dosen/senior/ temen-temen kita sendiri. sampai-sampai kita lupa jadi baik buat orang di sekitar kita.
       seseorang mengajarkan saya bahwa; orang baik itu bukan selalu orang yang kelihatannya baik. bahkan, orang yang penampilannya lebih buruk, ucapannya lebih kasar, ataupun pengetahuannya kurang daripada kita belum tentu lebih buruk dari kita. bisa jadi kita yang harusnya banyak belajar dari mereka. 

         kalo menurut pengalaman saya pribadi sih ya, saya juga sering lupa menjadi baik buat keluarga saya sendiri. maka dari itu, sekarang saya lagi belajar banget buat mendahulukan apa yang memang harus dipentingkan (baca:ortu). contoh simple aja waktu saya lebih milih buat nugas daripada aktivitas lain. bukan karena saya ngejar IP yang bagus. toh sapa juga sih yang suka duduk lama-lama dengerin dosen hm. bukan juga kaum apatis. toh sapa juga sih yang mau lari dari temen-temen sendiri.  yaa ini cuma sekedar masalah tanggung jawab saya sama orang tua saya yang udah susah payah buat bayarin ukt saya. gak peduli mereka bakal tau apa enggak saya titip absen hari ini, gak peduli sengebosenin apapun matkul umum, ini tetep jadi tanggung jawab saya di perantauan.

           maka dari itu semua, liburan jadi momen yang berharga buat saya. buat belajar seeanggak menghargai apa yang udah dilakukan ortu.

apasih gunanya kita ngebantu orang banyak, jadi orang penting yang berguna buat komunitas, paguyuban, negara dsb, tapi-lupa-dengan-apa-yang-sebenarnya-lebih-penting. 

apa gunanya kita dikenal baik tapi eh sama ortu atau keluarga sendiri hmmm..... (isi sendiri).  

kapasitas saya jadi baik buat orang tua saya aja belum  saya penuhin, duh apalagi mikirin buat jadi orang penting 
lebih lebih buat jadi orang yang kelihatannya baik didepan situ. 

no offense yaaa buat sapapun yang baca. toh dari jaman awal bikin blog ini juga aku udah sering bikin tulisan tentang opini sampe dikatain titin tukang mikir. jadi ya plis jangan ke-ge-er-an kalau pas temanya nyerempet dikit sama kehidupan situ :( cuma sekedar nulis kok karena seseorang udah berhasil ngebuka pemikiran saya bahwa ada yang lebih menyenangkan daripada menjadi penting. dia ngajarin saya kalau semua itu gak sebatas apa yang kita lihat dan kita dengar, kita harus belajar buat buka pikiran kita. owkay, beda pendapat itu udah biasa, ga perlu debaat. selamat malam!


bonus !
Seorang yg bijak sewaktu ditanya Apakah yang Paling Membingungkan di Dunia ini ?

Beliau menjawab : Manusia. Karena dia mengorbankan kesehatannya hanya demi uang; Lalu dia mengorbankan uangnya demi kesehatan. Lalu dia sangat khawatir dengan masa depannya, sampai dia tidak menikmati masa kini; akhirnya dia tidak hidup di masa depan atau pun di masa kini; dia hidup seakan-akan tidak akan mati, lalu dia mati tanpa benar benar menikmati apa itu "Hidup".

Pin It
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...