Thursday, December 25, 2014

rumah

merantaulah, agar kamu tahu bagaimana rasanya rindu dan kemana harus pulang. merantaulah, engkau akan tahu betapa bermaknanya waktu bersama keluarga. merantaulah, agar tumbuh cinta yang tak pernah hadir sebelumnya. pada kampung halamanmu. pada mereka yang kautinggalkan.
satu semester ini ngebuat aku banyak belajar.
ada jurang yang besar antara ngekos dan jadi anak rumahan.

biasanya tiap mau keluar selalu ditanya abi; (kemana? - sapa siapa aja? - tujuannya apa? - manfaatnya apa?). ya masih untung ga pake latar belakang.           
sekarang mau keluar kapan aja gak ada yang ngelarang, mau bikin alesan gak dibolehin ortu buat gaikut acarapun gabisa wkwk.

biasanya tiap pagi atau sore pulang sekolah udah ada maeman di meja makan. atau kadang ditanya pingin maem apa hari ini sampe "gak usah berangkat sekolah lek gak maem"
sekarang nyiapin makan sendiri dan malem-malem-pun masak buat besok paginya. sampe umik selalu bilang "kalau gak sempet masak, beli aja gapapa" "yaudah kalau gak enak disedekahkan aja buat mahluk Allah (read:semut)" -yang entah itu ungkapan takut anaknya kelaperan atau takut anaknya keracunan gegara masak sendiri wkwk.

biasanya tiap pagi sebelum sekolah nyempetin mandiin azam. sampe di bikin bete sama rafdi rifqi azi azam seharin yang ngebuat makin hari makin mirip kak ros karena kerjaan bawel dan ngomelin adek mulu.
sekarang buat ngomong aja kudu nelfon. buat ngumpul fullteam berlima aja kudu nunggu liburan yang bareng. soalnya rafdi rifqi mondok di jombang, aku di surabaya.

dan buat satu semester ini, akhirnya aku paham gimana rasanya kangen, kemana aku harus kembali. gimana berharganya waktu bareng keluarga sekalipun itu cuma bikin kue lekker bareng.
dan buat satu semester ini juga, tumbuh cinta yang gak pernah hadir sebelumnya. pada jember, rumah cat hijau yang ada di pelosok arjasa sana, pada mereka, padamu.



Pin It
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...