Wednesday, November 12, 2014

Too late.



                Selamat malam teman-teman kesayangan fildzah. how are you today? Semoga masih punya waktu buat baca postingan ini, yaa. Ya intinya sih aku mau minta maaf disamping kebiasaan bales sms/chat yang kudu nunggu mood dateng dan nunggu waktu nganggur (?) aku mau minta maaf suka banget nunda-nunda ngucapin selamat ulang tahun hehe bahkan bisa  tak tunda sampe taun depannya lagi kalau lagi pengen. Entah-ucapanku-termasuk-salah-satu-ucapan-yang-kalian-tunggu-atau-enggak. Aku tetep bakalan dengan senang hati nginget tanggal-tanggal spesial kalian, kemudian dengan senang hati juga di hari special itu nebak-nebak apa aku termasuk salah satu yang kalian tunggu atau bukan, kemudian nunggu malem buat ngucapin paling akhir dan akhirnya selalu sama. Ketiduran. Gak harus nunggu kalian ulang tahun dulu kan baru aku sms panjang lebar cuma buat kalian tau aku sebenernya care. Jadi, biarkan aku dengan senang hati nulis harapan-harapanku buat kalian semua walaupun hari ini gak ada yang ulang tahun atau ulang tahunnya masih beberapa hari lagi. 

                Di umur kalian yang setua ini, yang pertama aku berharap semoga kebaikan-kebaikan kalian semua yang udah pernah kalian kasih sama aku di bales berlipat-lipat sama Allah. Entah waktu kalian pernah dengan besar hati meluangkan waktu cuma sekedar dengerin aku nangis, nangis bareng, jenguk pas aku sakit, nebengin pulang, rela kamar kosnya dijadiin markas, ngingetin aku waktu aku salah, dan semua-semua yang gak mungkin aku sebutin satu-satu disini. Terimakasih buat sekedar mau nerima aku apa adanya. 

                Yang kedua, semoga di umur kalian yang udah segini, kalian makin dideketin sama Allah. Makin dewasa pikirannya, makin cantik perilakunya, makin baik sikapnya. Gak peduli kalian ada di depok-bandung-jogja-surabaya-malang-jember, tetep jadi pribadi yang baik yang pernah aku kenal. Syukur-syukur kita semua bisa jadi lebih baik lagi waktu ketemu pas liburan ntar. Aamiin.

                Yang ketiga, semoga diumur kalian yang udah mau kepala dua ini, kalian makin deket sama orang tua kalian. Makin bisa berbakti dan semoga bertahun-tahun lagi kita bisa sama-sama jadi anak solehah yang bisa banggain kedua orang tua kita. Semoga kita sama-sama jadi anak yang gak pernah lupa doain kedua orang tua kita sesibuk apapun kita sekarang. Aamiin.

                Yang keempat, semoga di umur kalian yang udah bukan anak anak lagi, kita semua makin mudah mensyukuri apa yang kita punya dan alami sekarang. Gak peduli kita lagi dapet cobaan sesulit apapun, semoga kita selalu inget dan mau ngingetin satu sama lain bahwa; Allah selalu punya rencana terbaik, bukan sekedar baik. Semoga kita satu sama lain tetep dengan senang hati berteman dalam kondisi terburuk sekalipun. Aamiin.

                Duh bahasaku kenapa berat ngets, ya gapapa lah. Umur udah tua jugak. Yang kelima, semoga kita nanti dipertemukan sama laki-laki yang baik imannya, cakep perilakunya; biar gak galau lagi HAHAHA /nyinyirin semua yang tak tag kecuali yang udah taken/ ! wkwk jangan serius bangeet nanggepinnya yang ini, ini biar kesannya ga serius2 banget aku nulisnyaaa,  ya semoga kita kedepannya bisa lebih baik dan baik lagiii, aamiin :) 

Jadi, SELAMAT ULANG TAHUN, CANTIK!  /pelukinsatusatu/

                Yang ke enam, semoga aku dapet traktiran yah pas liburan ntar wkwk, martabak deket gangnya nadia boleh, terang bulan boleh, mie ayam juga boleh kok, bakso juga boleh, atau eskrim wina/rainbow, atau ditraktir beli bahan sama alat bikin kue jugak boleh :))) /ceritanyakangenjemberwkwk/ tapi kalau traktir mi lidi ga boleh, bahaya katanya :33

Post ini didedikasikan khusus buat mereka-mereka yang tersayang dan memberi pengaruh besar buat hidup saya; (mereka yang saya kirimin sms/chat buat buka postingan ini). Dan buat kalian, perempuan-perempuan yang berbaik hati mau baca postingan ini. Selamat ulang tahun semuanyaa <3
Pin It

Ibu



Pekerjaan terbaik perempuan adalah menjadi anak yang baik bagi keluarganya, istri yang baik bagi suaminya, dan ibu yang baik bagi anak-anaknya.

tapi, seburuk apapun itu, Ibu akan tetap menjadi ibu. Saya gak peduli sama orang-orang yang mungkin kurang suka sama ibu saya, karna yang tahu banget tentang ibu saya ya saya sendiri :)) ibu saya-pun mengajari saya bagaimana cara kita menerima kekukarangan orang lain, seperti umik yang berusaha nerima kekuranganku atau aku yang nerima kekurangannya abi. Banyak sekali orang yang melupakan prinsip sesederhana ini; saling menerima kekurangan. 

Seburuk apapun itu, ibu saya akan tetap menjadi perawat terbaik yang pernah saya temui. Yang tidak akan peduli sebanyak apapun pekerjaannya di kantor, akan tetap izin dengan alasan ingin menemani anaknya. Ini sudah lebih dari cukup untuk saya. Terlebih saat ibu dengan besar hati menemani saya yang terbaring sakit, mengaji untuk kesembuhan saya, menanyakan saya ingin makan apa, melakukan hal simple termasuk menyisir rambut saya dan tetap terjaga ketika saya sudah terlelap. Kehadirannya sudah lebih dari cukup daripada menyuruh seseorang untuk menemani saya.

Seburuk apapun itu, ibu saya tetap menjadi guru terbaik yang pernah saya temui. Yang tidak akan pernah peduli jika nilai saya bagus tapi sholat saya bolongbolong. Yang tetap menyupport saya ketika semua orang menertawakan saya saat saya bilang ingin jadi guru TK. Ibu pula yang selalu mengingatkan saya bahwa pekerjaan terpenting dalam hidup ini bukan hanya belajar biologi atau matematika. Saya harus rajin mengaji, katanya. Supaya nanti saya akan tau ketika saya mengalami masalah-masalah besar dalam hidup saya. Pelajaran ibu tentang hidup, bersyukur, kesulitan, dsb sudah lebih dari cukup daripada menaruh saya di lembaga bimbingan belajar untuk belajar pelajaran di sekolah.

Seburuk apapun itu, ibu saya tetap menjadi orang terbaik yang menjemput saya ketika saya pulang sekolah. Yang tidak akan pernah marah ketika saya tdak langsung turun dari kelas, yang tetap sabar ketika barang saya ketinggalan, lebih-lebih ibu sudah sering hujan-hujanan bareng saya waktu jemput saya pulang sekolah. Pun sama juga seperti hal pertama yang ibu ajarkan ketika saya datang di kota ini; cara naik angkutan umum dari stasiun ke kosan saya. Perjuangan ibu saya sudah lebih dari cukup daripada memanjakan saya.

                Seburuk apapun itu, ibu saya tetap ibu yang bangun pagi dan mengaji sehabis sholat subuh dan tetap mendoakan ketika disakiti. Supaya saya mau mencontoh, katanya.

Seburuk apapun itu, ibu saya tetap ibu yang berhasil membuat saya lebih bersyukur dalam keadaan apapun, berhasil membuat saya percaya bahwa nilai itu bukan segalanya, berhasil membuat saya percaya bahwa menjadi ibu yang baik adalah suatu keharusan. 

Walaupun hari ini bukan hari ibu, karena saya bukan orang yang suka beda-bedain hari
hehe
<3 u mik :3
Pin It
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...